Loncat ke daftar isi
Logo Zion yang lebih besar

Pusat Informasi Pengunjung

Mampirlah ke Kantor Pariwisata & Pusat Pengunjung kami untuk informasi tentang St. George, Taman Nasional Zion, dan atraksi lainnya. Ini adalah perhentian pertama yang sempurna bagi pengunjung di area tersebut untuk menemukan sesuatu yang baru, mengajukan pertanyaan, dan mengambil materi.

Buka hari Senin - Jumat mulai jam 9:00 pagi - 5:00 sore

Kebijakan Privasi Kebijakan Cookie




Tempat bersejarah

Sejarah St. George, Taman Nasional Zion dan Greater Zion

Dikenal sebagai Utah's Dixie, kisah tentang sekelompok pemukim yang bertekad untuk berhasil meskipun iklim gurun yang keras dan berjuang dengan air - terkadang karena jumlahnya terlalu banyak, mengakibatkan banjir yang terkadang melenyapkan seluruh kota, tetapi sebagian besar waktu karena jumlahnya terlalu sedikit. Pada awalnya, bergantung pada pertanian, basis ekonomi daerah tersebut telah berkembang secara signifikan selama empat dekade terakhir hingga mencakup industri dan pariwisata. Rumah bagi sedikit penduduk di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, populasinya telah meroket dalam 20 tahun terakhir.

Warga Terlama

The Virgin River Anasazi adalah penduduk paling awal di daerah itu, mendiami daerah itu dari sekitar 200 SM sampai 1200. Mereka meninggalkan seni cadas dan reruntuhan tempat tinggal mereka. Alasan kepergian mereka tidak diketahui hingga hari ini. Suku Paiute tiba antara tahun 1100 dan 1200, memanfaatkan daerah tersebut sebagai tempat berburu rusa, kelinci, dan hewan lainnya. Keluarga Paiute juga menanam tanaman di sepanjang dasar sungai, termasuk jagung, gandum, dan melon. Pada 1776, Partai Dominguez-Escalante menjadi orang Eropa-Amerika pertama yang tercatat mengunjungi daerah tersebut. Penjebak bulu dan pihak survei pemerintah mengikuti.

St. George menjadi pusat kota Washington County pada tahun 1863.

Pada tahun yang sama, pembangunan dimulai di Tabernakel St George LDS, yang selesai pada tahun 1875. Pada tahun 1871, pekerjaan dimulai pada Bait Suci St George LDS, yang menjadi upaya kerja sama yang menyatukan banyak komunitas Utah Selatan. Rasul Mormon Daniel H. Wells mendedikasikan bait suci pada tanggal 6 April 1877. Itu adalah bait suci pertama yang dibangun di sebelah barat Sungai Mississippi. Menjalani renovasi besar-besaran pada akhir 1930-an dan pertengahan 1970-an, bangunan itu adalah Kuil Mormon yang paling lama dioperasikan secara terus-menerus di dunia.

Pada tahun 1911, untuk memperingati 50 tahun permukiman St. George, gedung Akademi Dixie dibangun. Gereja LDS mengoperasikan akademi sampai 1933, ketika itu menjadi perguruan tinggi dua tahun dalam sistem pendidikan tinggi Utah. Kampus Dixie College yang baru dibuka di sudut tenggara kota pada tahun 1960-an. Hari ini, Dixie State College menawarkan pendaftaran sekitar 5,200 dan menampilkan beberapa program empat tahun, termasuk administrasi bisnis dan komputer serta teknologi informasi.