Gunung Berapi Veyo dan Santa Clara berjarak 10 Menit. Inilah Cara Mendaki Mereka.

“Negara Gunung Berapi” Utah Selatan Mencakup Keajaiban Alam yang Punah — dan Pai Buatan Sendiri

Kota kecil Veyo, Utah — hanya 20 menit barat laut St. George dengan a total populasi 822 — duduk di bawah bayangan gunung berapi.

"Negara gunung berapi," tanda selamat datang berbunyi. Sedikit lebih dari delapan setengah mil selatan Veyo, tepat di sebelah selatan Lembah Berlian yang indah, adalah Gunung Berapi Santa Clara.

Tidak perlu khawatir: Baik Gunung Api Veyo maupun Gunung Api Santa Clara tidak akan meletus lagi.

Itu karena keduanya adalah kerucut cinder — juga disebut kerucut scoria — kata profesor geologi BYU yang baru saja pensiun, Eric Christiansen.

Dan kerucut cinder bersifat monogenetik, artinya mereka meletus hanya sekali, katanya.

veyo utah 002

Christiansen adalah bagian dari tim peneliti yang, pada tahun 2013, menemukan bukti bahwa sebuah supervolcano di dekat Mata Air Wah Wah meletus 30 juta tahun yang lalu, mengubur sebuah wilayah yang membentang dari Utah tengah hingga Nevada tengah dan dari Fillmore di utara hingga Cedar City di selatan. .

Letusan berlangsung selama seminggu dan memuntahkan lebih dari 5,500 kilometer kubik magma, membuatnya sekitar 5,000 kali lebih besar dari letusan Gunung St Helens tahun 1980. Abu telah ditemukan sejauh Nebraska. Di Utah selatan, endapan dari letusan ini setebal 13,000 kaki.

Itu runtuh menjadi kaldera — istilah teknis untuk kawah gunung berapi; pada dasarnya sebuah lubang raksasa di tanah — setelah letusannya, tetapi kaldera ini sulit dipetakan karena garis patahan membentang dari waktu ke waktu.

“Bayangkan menggambar lingkaran di selembar kertas dan kemudian memotongnya dengan gunting di sekitar empat tempat yang berbeda, dan kemudian merentangkannya,” kata Christiansen, menambahkan bahwa timnya bekerja di lima pegunungan yang berbeda untuk menentukan di mana semua potongan kaldera berada. .

Dia juga mengatakan letusan Wah Wah Springs terjadi terlalu lama untuk bertanggung jawab atas lanskap barat daya Utah saat ini.

Tetapi peregangan tektonik yang memecah kaldera supervolcano adalah jenis peregangan yang sama yang membentuk keindahan alam yang menakjubkan yang dikenal di barat daya Utah saat ini, kata Christiansen.

Dan sementara Gunung Api Veyo dan Gunung Api Santa Clara punah, dia mengatakan kerucut cinder berkumpul bersama, yang berarti daerah tersebut memiliki potensi untuk lebih banyak aktivitas gunung berapi.

"Saya pikir banyak orang percaya kita tidak berada di wilayah vulkanik aktif," kata Christiansen. “Dan saya ingin mengemukakan bahwa kita berada di wilayah yang aktif secara vulkanik. Hanya saja [erupsi] tidak terlalu sering terjadi.”

Jadi sementara Anda tidak akan melihat aksi vulkanik baru di barat daya Utah dalam waktu dekat, masih ada banyak bukti bahwa api Bumi pernah berkobar panas dan ganas di atas tanah.

Berikut cara menjelajahi Gunung Api Veyo dan Gunung Api Santa Clara.

Gunung berapi Veyo

Gunung Api Veyo tidak memiliki jalur yang mapan, tetapi terbuka untuk pengunjung. Pendaki harus bersiap-siap — dan berhati-hatilah karena gunung berapi ini tertutup oleh medan berbatu yang longgar yang dapat dengan cepat menyebabkan seseorang kehilangan pijakan di tanjakan yang curam.

Untuk menjelajahi Gunung Api Veyo, cari penarikan di sisi barat Highway 18 sekitar satu mil selatan pusat kota Veyo. Di sini Anda akan melihat gerbang dengan tanda kuning yang meminta pengunjung untuk menutup gerbang di belakang mereka. Gerbang ditutup dengan rantai sederhana dan kancing putar; tidak ada kunci.

veyo utah 025

Setelah melewati gerbang, Anda dapat berjalan atau berkendara di sepanjang jalan tanah bergelombang yang membentang menuju dan kemudian di sepanjang gunung berapi. Aliran berlumpur menciptakan garis hijau mencolok di lanskap, sementara kota terdekat tumpah ke bawah.

Setelah Anda cukup dekat dengan gunung berapi, Anda dapat mulai mendaki kapan saja, meskipun sisi barat tampaknya memiliki kemiringan ke atas yang lebih landai.

Tanah akan semakin tertutup oleh potongan-potongan batu hitam dan merah yang lepas saat Anda semakin dekat ke gunung berapi. Tangkai hijau pucat dengan bunga jeruk yang kuat menyembur keluar dari medan yang hangus.

Ketika Anda sudah puas menjelajahi Gunung Api Veyo, ada lebih banyak kesenangan bertema gunung berapi yang bisa didapat di Veyo itu sendiri. mampir Pai Veyo untuk sepotong — Atau tiga. Atau delapan. Kami tidak menghakimi! — dari pai Veyo Volcano khas mereka: lapisan krim keju, cokelat, dan butterscotch, yang dilapisi kerak graham cracker dan di atasnya dengan krim kocok. (Dan ya, itu sama lezatnya dengan kedengarannya.)

Anda juga dapat mencicipi salah satu dari 24 pai lainnya, yang mencakup berbagai buah, krim, dan pai khusus, atau dari pilihan kue mereka yang mencakup turnover, kue kering, dan donat. Pai dapat dibeli utuh atau per potong.

Dan jika Anda ingin lebih dari sekadar makanan penutup, tepat di seberang jalan dari Veyo Pies adalah Sepotong Veyo restoran pizza.

veyo utah 010

Selain pizza tradisional, pasta, dan panini, menu mereka menyajikan pizza Veyo Volcano (pepperoni, sosis Italia, jalapenos) dan pizza Maui Volcano (bacon Kanada, nanas, jalapenos), keduanya dibuat dengan "lava" pedas restoran. saus."

Gunung Berapi Santa Clara

Jika Anda ingin melihat lebih dari satu gunung berapi dari daftar Anda, kunjungi Santa Clara Volcano saat Anda berkendara kembali ke St. George di sepanjang Highway 18, yang terletak tepat setelah belokan ke Diamond Valley (total waktu berkendara sekitar 10 menit).

Berbeda dengan Gunung Berapi Veyo, Gunung Berapi Santa Clara memiliki jalur pendakian yang mapan. Saat Anda melewati Diamond Valley, perhatikan penanda jalan setapak yang mudah terlewatkan untuk Cinder Cone Trail.

The Mendaki St. George situs web memberi peringkat kenaikan pulang pergi sejauh 1.9 mil sebagai cukup sulit karena kecuraman dan licinnya jalan setapak.

Namun, jika Anda dapat menangani kenaikan ketinggian 500 kaki, puncaknya menawarkan pemandangan Snow Canyon dan Dameron Valley yang indah, kata situs web tersebut.

Begitu sampai di puncak, pengunjung juga dapat mendaki ke kawah dan melihat benteng batu kecil dan dinding batu.

Lihat ceritanya di The Salt Lake Tribune